CEFAB5C880BF83A8B06661D6CAC33458 Benarkah Kandungan Senyawa Daun Kemangi Mampu Mencegah Alzeimer? - Healty99 - Panduan Sehat Secara Alami

Benarkah Kandungan Senyawa Daun Kemangi Mampu Mencegah Alzeimer?

gambar daun kemangi
Sumber gambar : pixabay/_Alicja_
Healty99 - Sayuran-sayuran hijau umumnya diasosiasikan sebagai bagian penting dari diet sehat, tetapi penelitian baru dari University of South Florida telah menemukan bahwa manfaat kemangi dan rempah-rempah sejenisnya mampu melindungi otak dari patologi penyakit Alzheimer.

Studi ini didasarkan pada penyelidikan mikrobioma usus, menemukan di dalamnya mekanisme indera yang menjelaskan mengapa fenchol – senyawa alami yang berlimpah dalam tanaman kemangi – dapat mengurangi neurotoksisitas otak yang mengarah ke Alzheimer.

Namun, korelasinya tidak langsung. Hasil penelitian pertama kali menunjukkan bahwa asam lemak rantai pendek (SCFA), metabolit yang diproduksi di mikrobioma usus yang menyediakan nutrisi untuk sel usus besar, juga berkontribusi pada kesehatan otak. Aktivitas SCFA sebagian besar berkurang pada pasien yang lebih tua dengan Alzheimer.

Efek protektif dihasilkan ketika asam lemak rantai pendek mengikat dan mengaktifkan reseptor asam lemak 2 (FFAR2). Para peneliti telah menemukan bahwa fenchol yang ditemukan dalam kemangi sangat baik dalam memicu komunikasi biologis ini.

“Studi kami adalah yang pertama menemukan bahwa stimulasi mekanisme penginderaan FFAR2 oleh metabolit mikroba (SCFA) ini dapat bermanfaat dalam melindungi sel-sel otak terhadap akumulasi racun protein amiloid-beta (Aβ) yang terkait dengan penyakit Alzheimer,” kata kepala sekolah. penyidik ​​Hariom Yadav.

Tanaman kemangi yang kaya fenchol ditemukan sebagai kandidat yang tepat untuk meniru sinyal yang menguntungkan melalui proses penyaringan skala besar mengenai lebih dari 144.000 senyawa alami.

Hasilnya mempersempit kisaran menjadi hanya 15 kandidat utama, dengan fenchol menunjukkan jumlah potensi tertinggi untuk stimulasi pensinyalan FFAR.

Setelah menemukan ini, para peneliti memeriksa senyawa tersebut dengan cermat, menemukan bahwa senyawa tersebut mampu mengurangi sel saraf yang tua (atau dikenal sebagai 'sel zombie') yang umumnya terletak di otak penderita Alzheimer.

Ini adalah sel-sel yang menumpuk di organ yang menua untuk menciptakan kondisi yang meradang, mengirimkan sinyal stres yang pada akhirnya menyebarkan karakteristik tersebut ke sel-sel yang sehat.

“Fenchol sebenarnya mempengaruhi dua mekanisme terkait penuaan dan proteolisis,” jelas Yadav. “Ini mengurangi pembentukan sel saraf zombie setengah mati dan juga meningkatkan degradasi Aβ (tidak berfungsi), sehingga protein amiloid dibersihkan dari otak lebih cepat.”

Penemuan ini menunjukkan potensi besar untuk pencegahan Alzheimer di masa depan, tetapi penelitian lebih lanjut masih diperlukan.

Tidak jelas apakah dosis fenchol terkonsentrasi harus diberikan sebagai pil, atau apakah konsumsi rutin tanaman seperti kemangi sudah cukup.

“Kami juga ingin tahu apakah dosis kuat kemangi atau fenchol, jika bisa diberikan melalui semprotan hidung, akan menjadi cara yang lebih cepat untuk memasukkan senyawa ke dalam otak,” jelas Yadav.

Ref : 

  • frontiersin.org/journals/aging-neuroscience
  • earth.com

Buka Komentar

Iklan Atas Artikel "iklan 5"

Iklan Tengah Artikel 1 "iklan 3"

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel "i